Google

Memuat...

Rabu, 05 Agustus 2009

Bahan pengawet yang berbahaya

Share Berbagilah kebaikan dengan mensharing artikel ini melalui FB anda.

Kasus penggunaan bahan kimia berbahaya bagi kesehatan, formalin yang ditemukan Badan Pengawasan Obat dan Makanan (POM) terhadap 98 sampel produk makanan dengan rincian 23 sampel mie basah, 15 produk tercemar formalin (65%), 34 sampel aneka ikan asin, 22 sampel tercemar ( 64,7%), 41 sampel tahu semuanya tercemar (100%). Hasil ini tentu sangat mengerikan. Selain produk makanan, Badan POM juga menemukan 80% dari jajanan (makanan dan minuman) sekolah dinyatakan mengandung bahan-bahan yang berbahaya bagi kesehatan seperti kandungan boraks, natrium siklamat, rodamin B dan sakarin (Mohi,2007). Bahan-bahan kimia tersebut seharusnya tidak boleh digunakan untuk makanan. Seperti formalin misalnya penggunaannya hanya untuk desinfektan, antiseptik dan pengawet mayat agar tidak bau. Boraks untuk pengawet kayu, pengontrol kecoa dan bahan pembersih.

Bahan pengawet makanan sintetik memiliki efek buruk bagi kesehatan. Formalin dalam dosis rendah, bila dicampur dengan makanan dapat menyebabkan sakit perut akengakibatkan demam, koma, kerusakan ginjal, bahkan pingsan mendadak. Biasanya gejala keracunan boraks akan terlihat setelah 3-5 hari dengan gejala awal mual-mual, muntah, diare dan kejang yang kemudian muncul bercak-bercak pada kulit serta kerusakan ginjal (Musrilinda, 2008).

Suatu bahan kimia dikatakan beracun bila berada di atas ambang batas yang diperbolehkan. American Conference of Govermental and Industrial Hygienists (ACGIH) menetapkan ambang batas (Threshould Limit Value/TLV) untuk formaldehida adalah 0,4 ppm. Sementara National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH) merekomendasikan paparan limit untuk para pekerja adalah 0,016 ppm selama periode 8 jam, sedangkan untuk 15 menit 0,1 ppm. Dalam International Programme on Chemical Safety (IPCS) disebutkan bahwa batas toleransi formaldehida yang dapat diterima tubuh dalam bentuk air minum adalah 0,1 mg per liter atau dalam satu hari asupan yang dibolehkan adalah 0.2 mg. Sementara formalin yang boleh masuk ke tubuh dalam bentuk makanan untuk orang dewasa adalah 1,5 mg hingga 14 mg per hari (Buletin CP, 2006).

Pemerintah melalui Menteri Kesehatan telah mengeluarkan daftar bahan Tambahan yang Dilarang Digunakan dalam Makanan (Peraturan Menkes No. 1168/1999)



1. asam borat (Boric Acid) dan senyawanya,

2. asam salisilat dan garamnya (Salicylic Acid and its Salt),

3. dietilpirokarbonat (Diethylpirocarbonate DEPC),

4. dulsin (Dulcin),

5. kalium klorat (Potassium Chlorate),

6. khloramfenikol (Chloramphenicol),

7. minyak nabati yang dibrominasi (Brominated Vegetable Oils),

8. nitrofurazon (Nitrofurazone),

9. formalin (Formaldehyde) dan

10. kalium bromat (Potassium Bromate).

Sumber. Buletin CP, 2006.

Tabel 3. Pengawet makan sintetik yang dilarang

Bahan Pengawet


Produk Pangan


Pengaruh terhadap Kesehatan

Ca-benzoat


Sari buah, minuman ringan, minuman anggur manis, ikan asin


Dapat menyebabkan reaksi merugikan pada asmatis dan yang peka terhadap aspirin

Sulfur dioksida (SO2)


Sari buah, cider, buah kering, kacang kering, sirup, acar


Dapat menyebabkan pelukaan lambung, mempercepat serangan asma, mutasi genetik, kanker dan alergi

K-nitrit


Daging kornet, daging kering, daging asin, pikel daging


Nitrit dapat mempengaruhi kemampuan sel darah untuk membawa oksigen, menyebabkan kesulitan bernafas dan sakit kepala, anemia, radang ginjal, muntah

Ca- / Na-propionat


Produk roti dan tepung


Migrain, kelelahan, kesulitan tidur

Na-metasulfat


Produk roti dan tepung


Alergi kulit

Asam sorbat


Produk jeruk, keju, pikel dan salad



Pelukaan kulit

Natamysin


Produk daging dan keju


Dapat menyebabkan mual, muntah, tidak nafsu makan, diare dan pelukaan kulit

K-asetat


Makanan asam


Merusak fungsi ginjal

BHA


Daging babi segar dan sosisnya, minyak sayur, shortening, kripik kentang, pizza beku, instant teas


Menyebabkan penyakit hati dan kanker.

Sumber: Pustekkom, 2006


.::Artikel Menarik Lainnya::.

3 komentar:

  1. Sekarang roti menjadi hot issue di Amerika ketika org Amerika-pun sekarang ini menjerit: Too Much Bread Improver, Too much Bread softener, Too Much Preservative.

    Pengujian roti di Malaysia menunjukkan bahwa 92% dari roti yang ber-edar (termasuk roti ternama atau roti yang dihidangkan di restoran siap saji) mengandung pengawet hingga 5 kali dari yang dibenarkan oleh undang-undang.
    Diperkira-kan hal yang sama juga terjadi pada industri makanan di Indonesia-pun.

    Di Indonesia makanan basah seperti mie basah, bakso basah, tahu basah, roti, dll, mengandung terlalu banyak pengawet. Dan karena mau murah mereka memakai pengawet yang bukan food grade. Padahal kebanyakan pengawet dihubungkan dengan penyakit ADD hiperaktive. Dan Bread Improver yang terlalu banyak untuk supaya roti dapat mengembang besar sekali bisa menimbulkan kanker (Source Wikipedia: Bread Improver)

    Kemarin ini di sekolah untuk anak kurang mampu, aku lihat anak cewek umur 5 tahun cakep, tapi kalau diperhatikan lagi anak kecil ini terkena penyakit ADD hiperactive(Jadi kerja-nya goyang melulu). Kasihan sekali, ya !!

    Sekarang juga sudah ada pengganti roti yang lebih sehat, yaitu roti beras kering (rice cake).
    Kalau yang buatan Australi nama-nya Sun Rice, kalau yang buatan lokal nama-nya N_asiKriuk Debbie (Tersedia di All Fresh atau Mini market Nano Pluit atau Supermarket Rezeki). Harga-nya juga tidak mahal.
    Rice cake /roti beras kering ini:
    Karena kering, tidak perlu pengawet.
    Karena terbuat dari beras, tidak perlu pengembang yang bisa menyebabkan kanker.
    Karena terbuat dari beras, bukan gandum, rendah kalori-nya, bisa tetap langsing.

    Karena banyak-nya obesitas (kegemukan), org Amerika sekarang juga berpindah dari gandum ke beras (cereal mereka yg pakai beras seperti cocoa puff atau rice krispy).

    Trm kasih.

    BalasHapus
  2. Makan Roti Koq Tambah O ‘On

    Sekilas info untuk teman-teman, saya ingin berbagi informasi mengenai beberapa hal yang mungkin berguna bagi kita semua.

    Kemarin ini saya tertawa terkekeh-kekeh karena ada orang berkata: Anak saya, saya makanin roti tiap hari, koq nggak tambah pintar, tapi tambah O’On (Bloon).

    Inilah perkataan Sue Dengate mengenai pemakaian pengawet roti supaya roti bisa awet lebih dari 2 hari yg saya quote dari artikel “Bread for success”:

    Author and food intolerance counsellor Sue Dengate has researched calcium propionate, commonly known as preservative 282 in bread.
    "I think parents should know that there is a preservative in what we regard as a healthy food that is eaten several times a day by most children that can affect behaviours and learning disabilities," Ms Dengate said.
    Preservative 282 is a mould inhibitor that is added to bread.
    "Most people think that additives are tested before approval," Ms Dengate said. "Well I've got news for you, they are not tested for effects in children's learning and behaviour."
    The latest research suggests preservative 282 may cause permanent changes to the brain in rats, along with long-lasting defects in learning abilities.
    "All we can say is if it's causing permanent damage in brains of rats what's it doing to the brains of our children?" Ms Dengate said.

    Hasil dari penelitian di Malaysia terdapat sekitar 92% roti yang beredar (termasuk roti merek terkenal) menggunakan pengawet lebih banyak sampai 5x dari jumlah yang diijinkan oleh undang-undang. Bagaimana dengan roti yang ada di Indonesia? Informasi yang saya peroleh juga sangat memprihatinkan. (mungkin teman-teman ada yang bisa sharing).

    Sebagai ganti roti, ada produk yaitu rice cake (roti beras panggang) seperti "N_asiKriuk Debbie, atau Sun Rice dari Australia untuk menyelingi makan roti. Rice cake ini kering dan tak ber-pengawet, sehingga kadar pengawet dalam tubuh & otak tidak terlalu menumpuk.

    Kelebihan dari roti beras panggang sebagai pengganti roti yang lebih sehat antara lain:
    - Karena kering, tidak perlu pengawet.
    - Karena dari beras, rendah kalori-nya.
    - Proses pembuatannya tidak menggunakan pengembang (bread improver) dan pemutih.
    Dengan banyak-nya masalah obesitas, Amerika pun sekarang ber-alih ke produk2 yang terbuat dari beras dan ber-bentuk kering, spt rice crispy atau rice cereal.

    Terima kasih.

    Roti Beras Panggang N_asiKriuk Debbie atau Sun Rice bisa anda dapatkan di supermarket Rezeki, Nano-Pluit dan All Fresh.

    BalasHapus
  3. Makan Roti Koq Tambah O ‘On

    Sekilas info untuk teman-teman, saya ingin berbagi informasi mengenai beberapa hal yang mungkin berguna bagi kita semua.

    Kemarin ini saya tertawa terkekeh-kekeh karena ada orang berkata: Anak saya, saya makanin roti tiap hari, koq nggak tambah pintar, tapi tambah O’On (Bloon).

    Inilah perkataan Sue Dengate mengenai pemakaian pengawet roti supaya roti bisa awet lebih dari 2 hari yg saya quote dari artikel “Bread for success”:

    Author and food intolerance counsellor Sue Dengate has researched calcium propionate, commonly known as preservative 282 in bread.
    "I think parents should know that there is a preservative in what we regard as a healthy food that is eaten several times a day by most children that can affect behaviours and learning disabilities," Ms Dengate said.
    Preservative 282 is a mould inhibitor that is added to bread.
    "Most people think that additives are tested before approval," Ms Dengate said. "Well I've got news for you, they are not tested for effects in children's learning and behaviour."
    The latest research suggests preservative 282 may cause permanent changes to the brain in rats, along with long-lasting defects in learning abilities.
    "All we can say is if it's causing permanent damage in brains of rats what's it doing to the brains of our children?" Ms Dengate said.

    Hasil dari penelitian di Malaysia terdapat sekitar 92% roti yang beredar (termasuk roti merek terkenal) menggunakan pengawet lebih banyak sampai 5x dari jumlah yang diijinkan oleh undang-undang. Bagaimana dengan roti yang ada di Indonesia? Informasi yang saya peroleh juga sangat memprihatinkan. (mungkin teman-teman ada yang bisa sharing).

    Sebagai ganti roti, ada produk yaitu rice cake (roti beras panggang) seperti "N_asiKriuk Debbie, atau Sun Rice dari Australia untuk menyelingi makan roti. Rice cake ini kering dan tak ber-pengawet, sehingga kadar pengawet dalam tubuh & otak tidak terlalu menumpuk.

    Kelebihan dari roti beras panggang sebagai pengganti roti yang lebih sehat antara lain:
    - Karena kering, tidak perlu pengawet.
    - Karena dari beras, rendah kalori-nya.
    - Proses pembuatannya tidak menggunakan pengembang (bread improver) dan pemutih.
    Dengan banyak-nya masalah obesitas, Amerika pun sekarang ber-alih ke produk2 yang terbuat dari beras dan ber-bentuk kering, spt rice crispy atau rice cereal.

    Terima kasih.

    Roti Beras Panggang N_asiKriuk Debbie atau Sun Rice bisa anda dapatkan di supermarket Rezeki, Nano-Pluit dan All Fresh.

    BalasHapus